Algo Sea Biz
loading...

Cara Membuat Konten Media Sosial yang Berkualitas

Konten media sosial yang bagus memberikan nilai lengkap bagi mereka yang membutuhkan informasi yang disajikan. Misalnya, pengikut halaman untuk lembaga nonprofit akan belajar lebih banyak tentang penyebab atau proyek tertentu dari kumpulan konten yang dikurasi dengan baik daripada hanya dengan melihat aktivitas terbaru. Mengurasi konten untuk memberikan sejarah lengkap memberi mereka yang tertarik pada topik dengan informasi dan sumber daya lengkap di ujung jari mereka. Ini menambah ajakan bertindak yang lebih efektif.

Follow us on Instagram

1. Kenali Audiens Anda

Untuk pembuatan konten yang sukses dan efektif, sangat penting untuk mengetahui audiens Anda. Melakukannya akan membantu Anda mengetahui konten yang paling sesuai dengan kebutuhan / keinginan dan minat mereka. Kumpulkan data demografis tentang pengikut media sosial Anda, pelanggan email, dan pengunjung situs web Anda. Data seperti usia, jenis kelamin, pendidikan, dan pendapatan akan membantu Anda mengetahui siapa audiens Anda. Google Analytics juga merupakan alat yang memberi Anda perspektif mendalam tentang informasi demografis.

Setelah Anda mengetahui siapa mereka, kelompokkan mereka berdasarkan usia, pendapatan, pekerjaan, pilihan gaya hidup, dan masalah mereka saat ini. Anda juga dapat menggunakan analisis demografis untuk mengetahui audiens mana yang paling aktif di media sosial.

2. Gunakan Platform Media Sosial yang Benar

Setelah Anda mengetahui audiens yang tepat, Anda harus tahu platform media sosial mana yang mampu melayani demografis Anda secara efektif. Tim Algo Sea Biz dari Bali merekomendasikan 5 jenis jejaringan sosial terbaik dengan analisis demografisnya di antaranya adalah:

  • Facebook

Facebook memiliki lebih dari satu miliar pengguna bulanan, dan Facebook juga memberikan data demografis yang cukup lengkap untuk Anda. Suatu penelitian dan studi menunjukkan bahwa 79% orang dewasa daring terbiasa dengan Facebook, 88% dewasa muda antara usia 18-29. Menariknya, lebih banyak wanita daripada pria yang menggunakan Facebook masing-masing sebesar 83% dan 75%. Facebook juga berisi Facebook live, di mana pengguna dapat mengakses konten video.

Social channels on a phone
  • Twitter

Jejaring sosial umum lainnya adalah Twitter yang memiliki lebih dari 300 juta pengguna aktif bulanan. Ini sama-sama digunakan oleh pria dan wanita masing-masing sebesar 45% dan 55%. Twitter tampaknya paling baik melayani rentang demografi usia antara 25 – 50 tahun.

  • YouTube

YouTube adalah salah satu mesin pencari terbesar di dunia, yang memiliki lebih dari 2 miliar YouTuber setiap bulan. Ini berisi video tak terbatas, dan masih memungkinkan upload setiap menit setiap hari. 94% pengguna. 94% dariĀ  pengguna orang Amerika antara rentang usia 18-44 tahun menggunakan YouTube dan rata-rata 80% pengguna bulanan terdiri dari orang-orang berusia 18-49 tahun.

  • Instagram

Dengan lebih dari 1 miliar pengguna aktif bulanan dan 500 juta pengguna aktif harian, Instagram telah menjadi salah satu jaringan media sosial yang tumbuh paling cepat sejak pertama kali dibuat pada Oktober 2010. Ini adalah aplikasi seluler yang memungkinkan pengguna mengunggah video dan foto pendek. Setiap postingan oleh pengguna kemudian muncul di halaman pengikut mereka dan dapat dilihat oleh publik, (jika akun pengguna tidak pribadi). Pada Oktober 2020, ditemukan bahwa 13,9 persen pengguna aktif Instagram global adalah wanita berusia antara 18 dan 24 tahun.

  • Pinterest

Pinterest memiliki 442 juta pengguna aktif bulanan di seluruh dunia pada tahun 2020 dan juga merupakan platform yang tumbuh sangat cepat. Demografi menunjukkan bahwa 71% pengguna Pinterest adalah wanita. 35% pengguna Pinterest berusia 35-49 tahun. 34% pengguna Pinterest berusia 18-29 tahun. 16% pengguna Pinterest adalah pria.

Someone engages on Instagram

3. Buat Tujuan Konten Anda

Langkah utama lainnya dalam strategi media sosial adalah menetapkan tujuan dari pembuatan konten Anda. Prosedur ini memerlukan analisis yang lebih dalam mengenai nilai merek Anda dan pengetahuan audiens Anda – yang perhatiannya Anda cari. Oleh karena itu, Anda harus mulai dengan menetapkan tujuan keseluruhan dan bagaimana strategi pemasaran konten Anda harus memenuhi tujuan tersebut. Misalnya, jika tujuan Anda adalah untuk mengubah penjualan dari media sosial, konten Anda harus terdiri dari posting yang mengarahkan orang ke halaman arahan atau saluran pemasaran lainnya.

4. Decide on Content Types

Ada berbagai jenis konten yang dapat Anda gunakan; ulasan, panduan, tips, cara, pedoman, daftar periksa, dan bahkan meme. Alat seperti Piktochart dan Canva akan membantu Anda membuat grafik dan meme khusus untuk berbagi di media sosial. Jika target audiens Anda termasuk mereka yang termasuk dalam kelompok usia 15-22, sertakan meme di sebagian besar posting konten Anda. Ini akan menarik dan menahan minat mereka di halaman platform Anda.

Pertimbangkan untuk menggunakan konten video, yang juga telah terbukti menjadi bagian penting dari pemasaran konten. Ini melibatkan pengunjung visual, mengurangi rasio pentalan dengan membuat mereka tetap di situs lebih lama sambil meningkatkan perolehan prospek.

5. Buat Konten

Saat membuat konten, pertimbangkan apa yang sudah ada dan bagaimana konten baru Anda akan bermanfaat bagi audiens Anda. Ini adalah teknik pencakar langit. Ini melibatkan melakukan pencarian online dan memeriksa konten teratas untuk topik Anda dan melihat bagaimana Anda dapat menambahkan dan memperbaikinya. Gabungkan SEO untuk peringkat pencarian yang lebih baik dan lebih baik. Pilih untuk menggunakan kalender konten yang akan berguna saat merencanakan untuk menerbitkan dan memposting konten secara konsisten. Google Kalender memiliki fitur yang memungkinkan Anda menambahkan tanggal jatuh tempo untuk setiap konten. Untuk penerbitan skala besar, alat seperti Asana akan sangat membantu.

6. Mendorong Keterlibatan

Hal ini dapat dilakukan melalui survei (mini) dengan pertanyaan seperti, apakah artikelnya membantu Anda? atau apa yang Anda ingin kami fokuskan selanjutnya? Mendorong keterlibatan akan melayani dua tujuan penting. Yang pertama adalah mendapatkan umpan balik pelanggan yang akan membantu Anda mengetahui apa yang dipikirkan audiens target Anda tentang konten Anda. Yang kedua adalah menciptakan ikatan yang kuat dengan audiens target Anda yang akan tahu bahwa suara mereka penting bagi Anda. Ini akan membantu menciptakan komunitas dan meningkatkan loyalitas merek.

7.Tambahkan Ajakan Bertindak (CTA; Call to Action).

Konten Anda harus memiliki ajakan bertindak di bagian akhir yang berguna untuk mendorong audiens Anda ke langkah berikutnya. Tanpa CTA, meskipun konten Anda menarik, banyak pengikut Anda tidak akan mengambil tindakan apa pun setelah membacanya.

A man is using his laptop

Ada berbagai bentuk CTA, dan masing-masing menjalankan fungsi yang berbeda. Beberapa mungkin meminta penonton untuk berbagi dan menyukai atau bahkan meminta jawaban atas pertanyaan di komentar. CTA lain mungkin mengarahkan orang lain ke laman situs web atau memikat mereka untuk berlangganan buletin.

Itulah 7 cara yang sederhana untuk membuat konten media sosial yang baik dan berkualitas menurut tim Algio Sea Biz. Kiat-kiat ini sudah terbukti tingkat keefektivitasannya. Jangan bimbang dan ragu untuk megimplementasikannya.

Dalam retrospeksi, membuat konten media sosial yang bagus adalah tentang memahami kepribadian, kebutuhan, dan tantangan audiens Anda. Dengan data tersebut, Anda dapat meningkatkan konten Anda untuk mengatasinya dan menawarkan kepuasan. Posting secara konsisten dan teratur evaluasi reaksi audiens Anda untuk mengetahui apa yang berhasil dan apa yang tidak. Temukan cara untuk terhubung dengan tingkat emosional audiens Anda dan bagikan kisah sukses dari klien Anda yang bahagia agar konten Anda tetap menarik. Tim marketing Algo Sea Biz di Bali selalu berharap yang terbaik untuk Anda!

No Comments

Leave A Comment

VIEW
CLOSE